RSS

Batu Rosetta si batu misterius

26 Mar

Mengapa batu ini dianggap misterius?

Temukan penelusurannya di sini…

Batu Rosseta, atau Rosetta Stone, adalah batu dengan ukuran panjang 1,14 meter, lebar 72cm, dan tebal 28cm. Batu ini merupakan batu granit merah muda keabu-abuan dengan tulisan di atasnya dalam dua bahasa, Mesir dan Yunani, dengan menggunakan tiga skrip, yaitu hieroglif, Demotik Mesir dan Yunani.

Batu Rosetta dibuat sekitar bulan Maret 196 SM, tahun 9 tahun Ptolemeus V. Latar belakang dibuatnya prasasti ini adalah sebagai konfirmasi dari kendali para raja Ptolemeus di Mesir. Para dinasti Ptolemaic adalah orang Yunani yang telah memerintah Mesir sejak Kekaisaran Alexander Agung, dan sementara mereka membangun candi dalam gaya Mesir, gaya hidup mereka dan bahasa Yunani tetap eksklusif. Mesir sekarang sudah menjadi masyarakat multi-budaya, campuran Yunani dan Mesir, meskipun di banyak bagian dua negara tersebut jarang bertemu.

Pada tahun-tahun sebelumnya, kendali dari bagian-bagian tertentu dari Mesir telah hilang dari tangan keluarga dinasti Ptolemaic, dan telah mengambil beberapa tentara Ptolemeus untuk meletakkan oposisi di Delta (bagian selatan Mesir Hulu, khususnya Thebes). Tampaknya diputuskan bahwa cara terbaik untuk menekankan legitimasi tahun 13 tahun Ptolemeus V di mata elit Mesir untuk menekankan kembali kepercayaan kerajaan tradisional dengan upacara penobatan di kota Memphis, dan untuk menegaskannya kerajaan kultus seluruh Mesir. Tujuan kedua ini dilakukan melalui serangkaian dekrit imam, di mana Batu Rosetta dipakai didalamnya. Ini adalah versi dari keputusan yang dikeluarkan di kota Memphis, yang lainnya termasuk keputusan Canopus di Museum Mesir di Kairo.

Prasasti ini dimulai dengan memuji Ptolemeus, dan kemudian menceritakan pengepungan kota Lycopolis (sebuah kota di Delta, tidak diidentifikasi dengan pasti), dan perbuatan baik yang dilakukan oleh raja untuk kuil. Bagian akhir teks menjelaskan tujuan utama keputusan itu, pendirian kultus raja. Misalnya, menetapkan bagaimana para imam akan menjaga kultus raja (‘… para imam harus memberi penghormatan tiga kali sehari …’), bagaimana kuil raja harus dipersiapkan (‘… ada akan diletakkan di atas tempat suci mahkota emas sepuluh …’), raja dan hari-hari ketika perayaan-perayaan tertentu, seperti ulang tahun raja, harus dirayakan. Tulisan ini berakhir dengan mengatakan bahwa semua orang Mesir harus memuliakan dan menghormati Ptolemy V.

Bangsa Mesir telah menggunakan script hieroglif selama hampir 3.500 tahun, dari 3100 SM sampai akhir abad keempat Masehi. Kira-kira pada pergantian abad ketiga Masehi, orang Mesir mulai menulis bahasa mereka dalam naskah terdiri dari alfabet Yunani, dengan tambahan tujuh karakter yang berasal dari hieroglif. Bentuk bahasa ini kemudian dikenal sebagai Koptik, yang merupakan hasil penyerapan dari kata Yunani, Aiguptios. Pengetahuan tentang bagaimana membaca dan menulis naskah hiroglif yang mungkin hilang segera setelah itu sudah digantikan dan tidak ada kunci untuk artinya ditemukan sampai penemuan Batu Rosetta. Dimulai dengan karya Thomas Young, seorang fisikawan Inggris, batu Rosseta ini olehnya diterjemahkan. Dia menunjukkan bahwa baik demotik maupun hieroglif, merupakan tulisan yang erat terkait.

Sejarah Batu Rosetta

Dalam persiapannya untuk penjajahan Napoleon tahun 1798 di Mesir, Prancis membawa 167 ilmuwan, sarjana dan arkeolog. Letnan Angkatan Darat Perancis, insinyur Pierre-François Bouchard, menemukan batu itu sekitar pertengahan Juli 1799, dan menyebutkan secara resmi bahwa dialah yang pertama kali menemukan batu itu dalam sebuah pertemuan para ahli, yaitu pertemuan Institut d’Égypte di Kairo. Batu Rosetta ini terlihat di dasar-dasar tembok yang lama, selama renovasi di sekitar Fort Julien dekat kota pelabuhan Mesir Rashid (Rosetta), yang kemudian dikirim ke markas Institute di Kairo. Setelah Napoleon kembali ke Perancis tak lama setelah penemuan ini, para sarjana tinggal bersama tentara Perancis yang dikirim dari Inggris. Pada waktu itu, akan terjadi perang melawan Utsmani, sekitar 18 bulan lagi. Pada bulan Maret 1801, Inggris mendarat di Aboukir Bay dan para ahli membawa Batu Rosetta dari Kairo ke Alexandria bersama pasukan Jacques-Francois Menou yang berjalan ke utara untuk memilai perang dengan Utsmani. Karena kemudian kalah dalam pertempuran, Menou dan sisa pasukannya melarikan diri ke Alexandria dan segera ditempatkan di bawah perlindungan. Batu Rosetta sekarang ada di dalam kota. Kewalahan dengan invasi yang dilakukan pasukan Ottoman yang kemudian diperkuat oleh Inggris, sisa-sisa pasukan Perancis di Kairo menyerah pada tanggal 22 Juni, dan Menou mengaku kalah di Alexandria pada 30 Agustus.

Setelah Jepang menyerah, sengketa muncul atas nasib penemuan arkeologi dan ilmiah Prancis di Mesir. Menou menolak untuk menyerahkannya, mengklaim bahwa hasil penemuan-penemuan itu adalah milik Institut. Jenderal Inggris, John Hely-Hutchinson, 2nd Earl of Donoughmore, menolak. Dua orang peneliti dari Inggris, Edward Daniel Clarke dan William Richard Hamilton, datang kemudian dan setuju untuk memeriksa Rosetta Stone di Alexandria dan menemukan banyak artefak-artefak yang ditemukan Prancis yang masih belum terungkap.

Ketika Hutchinson mengklaim semua penemuan-penemuan itu adalah milik Kerajaan Inggris, seorang sarjana Perancis, Étienne Geoffroy Saint-Hilaire, berkata kepada Clarke dan Hamilton bahwa mereka lebih suka membakar semua penemuan mereka dan menghancurkan Perpustakaan Alexandria, daripada harus menyerahkannya kepada Inggris. Karena ancaman ini, Clarke dan Hamilton memohon kepada Hutchison untuk tidak mengklaim secara sepihak, dan akhirnya ditemuilah kesepakatan bahwa barang-barang seperti spesimen biologi akan menjadi milik pribadi para peneliti Prancis. Tapi Menou menganggap Batu Rosetta sebagai miliknya sendiri dan menyembunyikannya.

Bagaimana persis Batu Rosetta tersebut bisa pindah ke tangan Inggris masih diperdebatkan. Kolonel Tomkyns Hilgrove Turner, yang mengantar batu itu ke Inggris, menyatakan kemudian bahwa ia sendiri yang telah merebut batu itu dari Menou dan membawanya pergi dengan kereta. Namun, Clarke menyatakan bahwa seorang perwira Perancis dan seorang yang lain telah berhasil encuri batu itu di bagasi Menou yang disembunyikannya di bawah karpet, dan kemudian membawanya diam-diam ke jalan-jalan belakang Alexandria. Mengapa pengambilan batu dari tangan Menou ini harus melibatkan perwira Prancis, menurut Clarke, adalah demi keselamatan batu itu dan agar tidak mengundang kecurigaan, maka harus ada tentara Prancis yang menyaksikannya. Hutchinson diberitahu tentang telah dibawanya batu ini, dan kemudian dibawa pergi, mungkin oleh Turner dengan keretanya. Para peneliti Perancis kemudian mendapatkan cetakannya saja.

Turner membawa batu itu ke Britania dengan menggunakan kapal pada bulan Februari 1802. Pada tanggal 11 Maret, penemuan batu tersebut telah disampaikan kepada Masyarakat Antiquaries London dan Stephen Weston memainkan peran utama dalam terjemahan awal. Batu itu kemudian dibawa ke British Museum, dan masih disana hingga hari ini. Di tempat penyimpanannya dituliskan kata-kata seperti ini, “yang diambil di Mesir oleh tentara Inggris pada 1801” di sisi kiri dan “Disampaikan oleh Raja George III” di sebelah kanan.

Usaha Penerjemahan Batu Rosetta

Pada tahun 1814, Britania Raya Thomas Young selesai menerjemahkan enchorial (demotik) teks, dan mulai bekerja pada naskah hieroglif, tetapi ia tidak berhasil dalam menerjemahkan bagian itu.

Dari 1822-1824, seorang peneliti Perancis, Jean-François Champollion, memperluas penelitian dan usaha penerjemahan batu ini dengan bekerja bersama para penerjemah lainnya seperti Athanasius Kircher, Silvestre de Sacy, Johan David Akerblad dan William John Bankes. Dia biasanya disebut-sebut sebagai penerjemah utama Batu Rosetta. Champollion bisa membaca dengan baik bahasa Yunani dan Koptik, dan tahu apa yang merupakan tujuh tanda Demotik di Koptik itu. Dengan melihat bagaimana tanda-tanda itu digunakan dalam bahasa Koptik, ia bekerja mencari tahu apa artinya. Lalu ia menelusuri tanda-tanda Demotik kembali ke tanda hieroglif. Dengan meneliti beberapa hieroglif, ia terjemahkan teks dari Demotik (atau lebih Koptik) dan Yunani ke hieroglif dengan pertama-tama menerjemahkan nama Yunani yang aslinya dalam bahasa Yunani, kemudian bekerja terhadap nama-nama kuno yang tidak pernah ditulis dalam lainnya bahasa. Champollion kemudian menciptakan alfabet menguraikan teks yang tersisa.

Pada 1858, Society Philomathean dari University of Pennsylvania menerbitkan terjemahan bahasa Inggris yang lengkap pertama dari Batu Rosetta seperti dilakukan oleh tiga anggota sarjana yaitu: Charles R Hale, S Huntington Jones, dan Henry Morton.

sumber: http://theunexplainedmysteries.com/rosetta-stones.html

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on March 26, 2011 in Artikel

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: